Laman

  • Home
  • About Me
  • Contact Me

Wednesday, January 09, 2013

Tentang Merangkai Kata

Menulis alias merangkai kata sudah menjadi bagian hidup saya sejak lama. Seingat saya, sejak SD saya suka menulis puisi dan buku harian, selain menggambar. Ditambah dengan kegemaran saya dan para sahabat surat menyurat yang membuat kami tergabung dalam geng LP (Letter Paper). Ya isinya sih hanya curhatan anak kecil yang beranjak remaja, tetapi saya yakin itu memupuk kebiasaan menulis saya. Hal ini berlanjut saat SMP, saya dan dua orang sahabat punya satu buku khusus yang menjadi arena bermain kami merangkai kata. Puisi, cerpen, atau jurnal harian kami tulis di situ. Pun ketika salah satu sahabat saya pindah sekolah, kami tetap melanjutkan kebiasaan itu. Agaknya buku-buku tersebut masih disimpan oleh Nelly sampai sekarang J

Beranjak SMA, saya mulai diracuni novel Pintu karya Fira Basuki oleh Nelly, yang berakhir pada tugas resensi untuk pelajaran Bahasa Indonesia. Eh siapa kira, hasil resensi saya itu membuat Ibu Marcell, guru Bahasa Indonesia, ‘memaksa’ saya ikut lomba menulis esai IKAPI Jakarta. Maka saya menulis sebuah esai berjudul “Masih Ada Harapan untuk Indonesiaku.” Ibu Marcell mengirim esai tersebut bersama beberapa karya teman.

Siapa kira, esai itu adalah awal kecintaan sejati saya pada dunia merangkai kata. Saya meraih juara Harapan I dalam lomba tersebut, sesuatu yang saya pikir nggak mungkin terjadi sebelumnya. Bekal juara itu menjadikan saya yakin, “Hei, saya bisa menulis!”

Gambar dari sini
Keasyikan merangkai kata ini menjalar pada masa kuliah. Dengan semangat ’45 saya mengikuti BPPM Psikomedia di Fakultas Psikologi UGM. Selama tiga tahun berkarya, kemampuan merangkai kata saya meningkat, ditambah dengan sedikit kecakapan mengatur tata letak buletin/majalah. Saya gemar menyunting, maka saya sering didapuk menjadi editor di tim redaksi. Bawaannya gatal setiap melihat ada salah penempatan tanda baca atau pemilihan kata yang kurang pas, hehehe.

Kewajiban menuntaskan pendidikan dengan skripsi juga menjadi wadah meluapkan semua pemikiran saya. Hanya satu hal yang saya sesali dulu, mengapa saya kurang berani mengirimkan artikel ke harian Kompas Jogja! Padahal, Kompas Jogja punya satu rubrik khusus tulisan mahasiswa dan saya melewatkan kesempatan itu.

Memasuki dunia kerja, kegemaran ini disambut positif oleh Emak Ratih Ibrahim. Saya ditantang untuk menulis beberapa artikel, ditambah membantunya menjawab pertanyaan wartawan, hingga akhirnya saya dipercaya untuk menjadi narasumber di beberapa media cetak. Ya, nama saya yang dicantumkan pada media cetak! Wow!

Itu adalah pencapaian besar bagi saya ketika itu!

Kini, saya menjadikan menulis sebagai ajang menumpahkan isi pikiran, tentang segala hal yang berputar dalam hidup saya. Menjadi seorang istri dan ibu, tumbuh kembang Rasya, pemikiran yang berpijak pada teori psikologi, materi ajar, dan hal-hal yang menjadi bagian diri saya sejak dulu. Setiap menulis, saya merasa setiap kata meluncur dengan cepat dalam pikiran, bersuara dan mendesak untuk dikeluarkan. Jika tidak dikeluarkan, saya bisa gila! *lebay sih, tapi ini seriuss!*
Pinjam di sini
Pada akhirnya, menulislah yang membuat saya tetap sehat, bahagia, dan waras ;)
Perkenalkan, saya Dita, suka merangkai kata dalam bentuk esai atau tulisan non-fiksi, spesialisasi seputar tumbuh kembang anak dan remaja (dan berbagai pikiran ngawur yang datang silih berganti)
Ini passion saya! J

4 comments:

  1. Mbaakk, tinggal di Bontang dan alumni psikologi juga ya?
    Salam kenal dari Retno :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, salam kenal juga :)

      Delete
    2. tinggal di mana Mbak? Saya di BSD :-)

      Delete
    3. sanaan dikit-nya BSD *jangan sebut di sini ah, Mbak* :D

      Delete